Penyebab dan Langkah Pencegahan Banjir di Bali


Penyebab dan Langkah Pencegahan Banjir di Bali

Kadek Fendy Sutrisna

25 November 2011

Setelah diguyur hujan semalaman (8 November 2011), beberapa tempat di Bali seperti Renon, Nusa Dua, Gunung Agung, Jln Nangka-Gatsu-A Yani, dll mengalami banjir padahal curah hujan saat itu belumlah seberapa dan akan terus meningkat untuk beberapa minggu ke depan. Sebenarnya persoalan banjir adalah permasalahan yang hampir ada setiap tahunnya dan akan selalu kita hadapi di daerah kota-kota besar tidak terkecuali di Bali.

Kawasan kota-kota besar seperti Denpasar, Badung dan kota lainnya sebisa mungkin harus dikonsep ulang agar mampu mengurangi resiko banjir dikemudian hari. Tidak perlu mengkonsep ulang secara besar-besaran, karena ada beberapa hal kecil yang dapat kita lakukan untuk dapat mengatasi masalah ini bersama-sama. Apabila banjir dapat ditanggulangi, tentu saja anggaran daerah dapat dihemat, pariwisata tetap berjalan sehingga perekonomian Bali semakin maju dari tahun ke tahun.

PENYEBAB BANJIR DI BALI

Secara umum penyebab utama banjir adalah perubahan perilaku manusia dalam mengubah fungsi lingkungan dan mendesain tata kota. Di kawasan daerah pariwisata telah terjadi perubahan tata ruang secara massive, sehingga daya dukung lingkungan menurun drastis. Keadaan ini secara signifikan menurunkan kapasitas penyerapan air secara drastis. Kondisi ini diperparah dengan sistem drainase permukiman yang kurang memadai, sehingga pada curah hujan tertentu, menimbulkan genangan air di mana-mana

LANGKAH PENCEGAHAN

Memperbanyak Bangunan Penampungan Air Hujan

Ada banyak jenis bangunan penampungan air hujan yang dapat diaplikasikan di  Bali untuk bisa menangkap air hujan yang turun dalam upaya pencegahan banjir yang terjadi dari tahun ke tahun. Mulai dari penampungan air hujan raksasa di bawah tanah (deep tunnel), pembuatan kolam penampungan air hujan di taman kota, sumur resapan, sampai dengan penampungan air hujan yang diaplikasikan di rumah-rumah. Ide penampungan air hujan sebetulnya bukan ide yang baru, banyak catatan historis dari berbagai yang menunjukkan bahwa cara ini telah diterapkan sejak masa prasejarah di seluruh penjuru dunia [1].

Konsep ini memang tampak sederhana, namun apabila seiap rumah terdapat bangunan penampungan air hujan walaupun dengan kapasitas sedikit saja, konsep ini terbukti mampu mencegah banjir di daerah perkotaan. Beberapa puluh tahun yang lalu di Jepang para engineer bangunan sengaja berkumpul untuk mendesain bangunan penampungan air hujan yang sederhana, gampang diaplikasikan diperkotaan, dan tidak merusak pemandangan. Mungkin kita dapat mengambil ide-ide yang dirasa cocok untuk diterapkan di Bali.

Selain dapat mencegah banjir beberapa konsep penampungan juga dapat memanfaatkan air hujan untuk memenuhi beberapa kebutuhan seperti menyiram tanaman, mencuci mobil atau lainnya. Konsep pada gambar 3 misalnya, memanfaatkan pipa air atap rumah dengan memasang botol-botol plastik trasnparan. Ketika kita ingin memanfaatkan air hujan, kita hanya perlu mencopot beberapa botol yang ada sesuai dengan kebutuhan. Botol plastik transparan juga berfungsi sebagai pembunuh bakteri yang ada di dalam air karena secara tidak langsung, botol transparan akan menyerap sinar UV dari matahari.

Gambar 1 Konsep rumah yang memanfaatkan air hujan jenis rooftop
harvesting
(cocok untuk daerah dengan kepadatan penduduk tinggi yang rawan banjir)

 Gambar 2 Konsep sumur resapan

Gambar 3 Konsep Rain Drops yang dikembangkan oleh Evant Gant

Menjaga kebersihan sistem drainase dan lingkungan sekitar
Permasalahan sampah memang menjadi permasalahan utama di Bali. Lingkungan yang kotor dengan penumpukan sampah dimana-mana, apalagi di selokan saluran drainase menjadi salah satu penyebab banjir di Bali. Proyek pembangunan jalan yang sering terjadi di Bali juga kerap mengabaikan manfat selokan sebagai saluran drainase pencegah banjir. Sehabis mengerjakan proyek, mereka seenaknya saja menutup tempat masuknya air dari jalan raya, membiarkan tanah-tanah sisa proyek menyumbat selokan, dll. Toko-toko di pinggir jalan juga sering menutup dan mengalihkan fungsi selokan agar tampilan toko menjadi lebih menarik. Mulai saat ini apabila Bali ingin mencegah banjir, poin ini perlu menjadi perhatian pemerintah dan masyarakat Bali.

Teknologi lubang resapan Biopori
Lubang resapan biopori adalah teknologi tepat guna yang dikembangkan oleh kampus IPB yang ramah lingkungan sebagai salah satu solusi untuk mengatasi banjir dengan cara meningkatkan daya resapan air.

Selain dapat mencegah banjir, pembuatan lubang biopori ini juga dapat mengubah sampah organik menjadi kompos. Dengan ini kita dapat mengurangi emisi gas rumah kaca (CO2 dan metan), memanfaatkan peran aktivitas fauna tanah dan akar tanaman, dan dapat mengatasi masalah yang ditimbulkan oleh genangan air seperti penyakit demam berdarah dan malaria.

Cara membuatnya cukup mudah, kita cukup membuat lubang di tanah dengan menggunakan bor tanah atau alat pembuat lubang sederhana seperti yang ditunjukan oleh gambar 5 yang sudah dapat dibeli di toko-toko bangunan terdekat. Diameternya cukup 10 cm dengan panjang kira-kira sebesar 100 cm seperti yang ditunjukkan oleh gambar 4. Semakin banyak lubang biopori di halaman setiap rumah, diharapkan dapat mengatasi bahaya banjir di Bali.

Gambar 4 Teknologi lubang biopori

Gambar 5 Konsep alat sederhana pembuat lubang biopori

Gambar 6 Lubang biopori konsep perumahan

Selain langka-langkah yang disebutkan diatas, langkah sederhana lainnya yang bisa dilakukan guna mencegah bahaya banjir di Bali adalah :

  • kerja bakti membersihkan saluran air;
  • tidak membuang sampah sembarangan di sungai;
  • lakukan penghijauan menanam tanaman di rumah dan di sekitar rumah tempat tinggal;
  • menyediakan lahan untuk taman dirumah-rumah atau sebisa mungkin tidak membeton semua halaman rumah;
  • jangan melakukan penebangan pepohonan terutama hutan dan tanaman resapan air;
  • jangan terlalu banyak memfungsialihkan lahan pertanian;
  • memperlebar dan membershihkan Tukad Badung dan sungai lainnya, untuk menambah kapasitas sungai dalam menampung debit air;

Baca juga artikel lainnya tentang Bali :

  1. Sepenggal Catatan Tentang Liburan di Bali
  2. Studi Tentang Kelistrikan Bali
  3. Inkubator Wirausaha di Bali
  4. Sekilas Tentang Geothermal Bali
  5. Permasalahan Yang Perlu Menjadi Perhatian Publik Bali
  6. Pohon Perindang Jalan, Burung Kokokan vs Tiang Listrik PLN di Bali
  7. Hal-hal yang harus diperjuangkan publik Bali
  8. 5 Saran Untuk Perkembangan Industri Pariwisata Bali

Dukung Fendy Sutrisna untuk tetap berbagi dalam artikel ketenagalistrikan Indonesia dengan klik link LIKE, COMMENT & SHARE atau SUKA,KOMENTARI & BAGIKAN halaman facebook berikut -> Catatan Fendy Sutrisna

REFERENCE

1. Study Of Clean Water Fullfillment With Rain Water Harvesting
2. http://www.biopori.com

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s