Potensi Sumber Energi Lokal di Setiap Propinsi di Indonesia


Potensi Sumber Energi Lokal di Setiap Propinsi di Indonesia

Dukung Fendy Sutrisna untuk tetap berbagi dalam artikel ketenagalistrikan Indonesia dengan klik link LIKE, COMMENT & SHARE di halaman facebook ini -> Catatan Fendy Sutrisna

Nanggroe Aceh Darussalam

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam memiliki beraneka ragam potensi sumber energi untuk pembangkit tenaga listrik terdiri dari potensi air, panas bumi, batubara. Diperkirakan potensi sumber tenaga air mencapai 2.626 MW yang tersebar di 15 lokasi di wilayah NAD. Salah satu dari potensi tersebut yang sedang dalam proses pembangunan adalah PLTA Peusangan dengan daya sebesar 89 MW. Potensi tenaga air yang cukup besar terdapat di daerah Jambo Aye yang diperkirakan mencapai 471 MW, Lawe Alas sebesar 268 MW, dan Tampur sebesar 126 MW.

Potensi panas bumi juga menjadi alternatif energi selain air yang dapat dimanfaatkan untuk pembangkit tenaga listrik yang diperkirakan sebesar 282 MW diantaranya terdapat di Gunung Seulawah, Krueng Raya, Sabang dan di Gayo Lesten. Disamping itu juga terdapat potensi batubara yang dapat dikembangkan adalah sebesar 1.300 juta ton.

Sumatera Utara
Sumatera Utara memiliki potensi sumber energi yang dapat dimanfaatkan untuk pembangkit tenaga listrik terdiri dari potensi air sebesar 12 MW tersebar di 13 lokasi, potensi panas bumi sebesar 1.627 MW yang tersebar di 4 lokasi diantaranya terdapat di Sarulla 100 MW, Sibual-buali 150 MW dan G.Sorik-Merapi sebesar 150 MW serta G. Sibayak sebesar 70 MW. Selain itu juga terdapat potensi energi biomassa yang belum dapat dihitung.

Sumatera Barat
Potensi sumber energi di Propinsi Sumatera Barat terdiri dari tenaga air dan batubara. Potensi sumber tenaga air untuk membangkitkan tenaga listrik yang berskala besar sudah sebagian besar dimanfaatkan. Batubara hanya sebagian kecil lagi yang dapat dimanfaatkan sedangkan pemanfaatannya sebagian besar untuk menunjang kebutuhan industri yang ada di Propinsi ini. Dan juga potensi panas bumi sebesar 700 MWe tersebar di wilayah Sumatera Barat. Sumber potensi untuk pembangkit tenaga listrik baru adalah PLTM Leter W (3MW), PLTM Mangani (1,2MW), PLTU skala kecil Pesisir Selatan (2X16MW), PLTU Sampah (2X9MW).

Riau
Potensi sumber energi di Kepulauan Riau terdiri dari minyak bumi diperkirakan sebesar 6.107 juta barel, gas bumi sebesar 50 Miliar MSCF di Natuna dan 300 juta MSCF di Riau daratan sedangkan potensi batubara 2.370 juta ton, gambut 12.684 juta ton dan tenaga air sebesar 949 MW.

Jambi
Potensi sumber energi Jambi terdiri dari minyak bumi 35 juta meter kubic, gas bumi 1,3 TCF, batubara sekitar 400 juta ton. Potensi minyak bumi, gas bumi dan batubara tersebar di Propinsi Jambi. Sedangkan potensi panas bumi yang diperkirakan 358 MW dan tenaga air 370 MW terdapat di Kabupaten Kerinci. Dan juga potensi panas bumi sebesar 358 MWe.

Bengkulu
Potensi energi primer di Propinsi Bengkulu yang terbesar adalah batubara yang diperkirakan cadangan terukurnya mencapai 123 juta ton. Panas bumi juga terdapat di daerah ini yang diperkirakan potensinya mencapai 600 MW tersebar pada 3 lokasi Gedang Hulu Lais, Tambang Sawah dan Bukit Daun. Sedangkan tenaga air diperkirakan mencapai 1.000 MW. Salah satu potensi air yang sedang dibangun adalah PLTA Musi sebesar 210 MW.

Sumatera Selatan
Potensi sumber energi di Provinsi Sumatera Selatan terdiri dari minyak bumi diperkirakan sebesar 5.032 MMSTB, gas bumi sebesar 7,24 TSCF, dan batubara diperkirakan sekitar 20.258 juta ton serta panas bumi sebesar 794 MWe.

Lampung
Potensi sumber energi untuk pembangkit tenaga listrik yang terdapat di daerah ini terdiri tenaga air, panas bumi, batubara dan potensi biomass. Potensi tenaga air untuk skala besar adalah 524 MW dan telah dimanfaatkan adalah PLTA Besai 90 MW dan Batu Tegi 28 MW. Potensi tenaga air yang belum dimanfaatkan adalah Danau Ranau diperkirakan 250 MW, Way Semangka Upper dan Way Semangka Lower diperkirakan mencapai 152 MW. Potensi panas bumi diperkirakan juga sangat besar yaitu mencapai 1.072 MW yang terdapat di Ulu Belu, Suoh, Sekicau, Gunung Rajabasa dan Gunung Ratai. Kapasitas terbukti tahap pertama yaitu 110 MW.

Bangka Belitung
Provinsi Bangka Belitung sangat bergantung dengan pembangkit diesel milik PT PLN (Persero) maka pengembangan sumber potensi energi yang dimiliki sangat penting.

Kalimantan Timur
Propinsi Kalimantan Timur memiliki beranekaragam potensi sumber energi primer yang dapat digunakan sebagai sumber energi pembangkit tenaga listrik baik itu minyak bumi, gas bumi, batubara, tenaga air, biomasa, tenaga surya, tenaga angin. Adapun potensi sumber daya energi primer yang tersedia adalah minyak bumi yang diperkirakan 1,3 Milliar barrel, gas bumi 50 Trilliun SCF, batubara 5.000 juta ton dan tenaga air 5.916,3 MW. Disamping energi terbarukan seperti biomassa, tenaga surya dan angin terdapat di pantai Tarakan.

Kalimantan Tengah
Propinsi Kalimantan Tengah merupakan salah satu daerah di Indonesia yang memiliki sumber daya energi yang banyak dan beragam. Potensi energi yang potensial untuk dikembangkan di Kalimantan Tengah khususnya bagi desa-desa tertinggal yang sulit dijangkau oleh jaringan PT PLN (Persero) adalah batubara, mikrohidro, biomasa dan angin. Potensi batubara diperkirakan mencapai 520 juta ton.

Kalimantan Selatan
Daerah Propinsi Kalimantan Selatan memiliki beranekaragam potensi sumber energi primer yang dapat digunakan sebagai sumber energi pembangkit tenaga listrik baik itu minyak bumi, gas bumi, batubara, tenaga air, biomasa, tenaga surya, tenaga angin. Adapun potensi sumber daya energi primer yang tersedia yaitu untuk Minyak & Gas Bumi 160 Juta Barrel, Batubara 5000 Juta Ton, Biomassa 133,201 kW, Sekam padi 1.345.680 Ton, Sekam sawit 1.295.505 Ton, Penyinaran Tenaga Surya 23-69% dan Tenaga Angin Kecepatan 20-24 Knot.

Kalimantan Barat
Potensi sumber energi di Propinsi Kalimantan Barat terdiri dari batubara, tenaga air dan gambut. Diperkirakan bahwa potensi batubara sebesar 180 juta ton yang tersebar di perbagai tempat. Disamping itu, potensi tenaga air yang dapat dikembangkan adalah PLTA Ng. Pinoh sebesar 138 MW, PLTA Pade Kembayung 40 MW, PLTA Sibat 21 MW.

Nusa Tenggara Barat
Potensi energi yang tersedia di NTB relatif kecil. Panas bumi terdapat di 3 lokasi dengan total daya 300 MW dan potensi air sebesar 70 MW.

Nusa Tenggara Timur
Sepanjang daratan Flores – Alor terdapat potensi panas bumi sebesar 575 MW. PLTP Ulumbu rencana pembangunan awal 2004 dengan kapasitas sebesar 6,5 MW. PLTP Mataloko dalam proses pengeboran 4 sumur. Total potensi hidro sebesar 143 MW. Potensi energi angin yang sudah disurvei adalah di Desa Nangalili, sebesar 0,1 MW. Potensi angin yang belum di survei adalah di Pulau Sumba, Pulau Rote dan Pulau Timor.

Sulawesi Selatan
Daerah Propinsi Sulawesi Selatan memiliki beranekaragam potensi sumber energi primer yang dapat digunakan sebagai sumber energi pembangkit tenaga listrik, yaitu gas bumi, batubara, air (PLTA, Minihidro, dan mikro hidro), dan panas bumi. Cadangan gas alam yang sudah ditemukan berlokasi di Kabupaten Wajo dengan besarnya cadangan 603,7 BSCF atau setara 425 MW. Dari besarnya cadangan tersebut baru dimanfaatkan untuk pembangkit sebesar 85 MW atau sebesar 20%. Cadangan batubara sebesar 36,6 juta ton. Batubara baru digunakan untuk bahan bakar keperluan rumah tangga dan industri kecil dalam bentuk briket batubara. Potensi sumber daya air (PLTA) yang tersebar di berbagai Kabupaten, dengan daya terpasang besarnya 3.094,1 MW. Potensi Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro (PLTM) besarnya 102.097 kW, tersebar di 21 lokasi yang terletak di berbagai Kabupaten. Sedangkan potensi mikrohidro (PLTMH) sebesar 3.037,3 kW, tersebar di 51 lokasi yang terletak di berbagai Kabupaten. Potensi panas bumi diperkirakan sebesar 49 MW yang tersebar di sembilan Kabupaten.

Sulawesi Utara
Propinsi Sulawesi Utara memiliki potensi sumber energi primer yang dapat digunakan sebagai sumber energi pembangkit tenaga listrik, yaitu panas bumi, dan tenaga air. Potensi panas bumi yang ada diperkirakan 540 MW, dan potensi air 160,7 MW. Disamping itu ditemukan cekungan minyak bumi yang perlu disurvey lebih lanjut besar potensinya.

Sulawesi Tengah
Propinsi Sulawesi Tengah memiliki potensi sumber energi primer yang dapat digunakan sebagai sumber energi untuk pembangkit tenaga listrik, yaitu air (PLTA, Minihidro, dan mikro hidro), dan panas bumi. Potensi air untuk PLTA yang mempunyai skala cukup besar antara lain di Kabupaten Donggala, Palu besarnya 74,8 MW, di Kabupaten Poso mempunyai total potensinya sebesar 684 MW. Sedangkan potensi air skala kecil (minihidro) dengan kapasitas antara 0,5 – 3 MW banyak tersebar di berbagai kabupaten, secara total kapasitasnya mencapai sekitar 26,45 MW. Potensi panas bumi yang ada tidak terlalu besar terletak di desa Bora Donggala sebesar 5 MW. Dan potensi panas bumi diperkirakan sebesar 66 MWe tersebar di wilayah ini.

Sulawesi Tenggara
Propinsi Sulawesi Tenggara memiliki beranekaragam potensi sumber energi primer yang dapat digunakan sebagai sumber energi pembangkit tenaga listrik, yaitu air (PLTA Mikrohidro) dan panas bumi. Potensi sumber daya air (PLTA) yang tersebar di beberapa Kabupaten, dengan daya terpasang yang dapat dikembangkan sekitar 239 MW. Potensi Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) besarnya 30,33 MW, tersebar di 15 lokasi yang terletak di berbagai Kabupaten. Potensi panas bumi cukup besar, dengan total kapasitas diperkirakan sebesar 51 MWe yang tersebar di 35 Kabupaten.

Gorontalo
Provinsi Gorontalo memiliki potensi sumber energi air sebesar 78 MW di Sungai Bone 1,2 dan 3 dan Randagan, mikrohidro di 14 lokasi sebesar 514 kW, energi angin sebesar 15 – 20 knot, panas bumi di 3 lokasi sebesar 15 MWe diantaranya Sumawa, Telaga Biru, dan Limbodo.

Maluku dan Maluku Utara
Maluku memiliki potensi energi air yang tersebar di 27 lokasi di P. Seram dengan diperkirakan dapat membangkitkan daya sebesar 217 MW selain itu ada panas bumi sebesar 142 MWe, batubara dan minyak bumi yang belum terukur.

Papua
Propinsi Papua memiliki potensi sumber energi yang cukup besar, dengan batubara cadangan terbukti 177 juta ton, minyak bumi sebesar 18 Juta Barrel, gas bumi sebesar 22.280 BSCF, dan sumber potensi air sebesar 24.974 MW.

Bali
Potensi energi yang dapat dikembangkan untuk pembangkit tenaga listrik terdiri dari tenaga air, panas bumi sebesar 226 MWe, biomass dan tenaga surya. Tenaga air yang berpotensi untuk dikembangkan adalah PLTA Ayung sebesar 20 MW dan PLTP Bedugul yang diperkirakan mencapai 200 MW.

Jawa Timur
Propinsi Jawa Timur memiliki potensi sumber energi yang terdiri dari gas alam, minyak bumi dan tenaga air. Adapun potensi gas bumi yang dapat dikembangkan adalah sebesar 5.48 TSCF, minyak bumi 270 juta barel dan tenaga air 10 MW serta panas bumi yang diperkirakan mencapai 654 Mwe.

Jawa Tengah
Propinsi ini memiliki potensi tenaga air yang dapat dikembangkan adalah diperkirakan mencapai 24 MW dan panas bumi yang diperkirakan mencapai 614 MWe.

Jawa Barat
Propinsi Jawa Barat memiliki bermacam sumber energi untuk pembangkit tenaga listrik yang terdiri dari tenaga air yang sebagian besar sudah dikembangkan, panas bumi, minyak bumi, dan gas alam. Potensi panas bumi yang dapat dikembangkan diperkirakan sebesar 1.297 MWe, minyak bumi 222 MW dan gas alam sebesar 1,27 TSCF.

Banten
Propinsi Banten memiliki potensi panas bumi yang dapat dikembangkan untuk tenaga listrik yang diperkirakan mencapai 285 MWe, sedangkan potensi batubara hanya diperkirakan mencapai 10 juta ton.

Dukung Fendy Sutrisna untuk tetap berbagi dalam artikel ketenagalistrikan Indonesia dengan klik link LIKE, COMMENT & SHARE di halaman facebook ini -> Catatan Fendy Sutrisna

ARTIKEL LAINNYA :
  1. Prinsip Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Angin. Pada bagian akhir artikel ini dibahas lengkap tentang sistem PLTB variable speed untuk berbagai jenis generator.
  2. Sistem PLTB kecepaatan rendah dan berubah tanpa menggunakan roda gigi
  3. Kumpulan artikel tentang PLTA
  4. Kumpulan artikel tentang sel surya
  5. Kumpulan artikel tentang PLTN
  6. Kumpulan artikel tentang elektronika daya

Baca juga artikel lainnya tentang kelistrikan nasional disini :

  1. Kondisi kelistrikan beberapa daerah di Indonesia
  2. Kondisi kelistrikan Indonesia
  3. Energi untuk Indonesia yang lebih baik
  4. Kondisi dan pemasalahan energi di Indonesia
  5. Potensi sumber energi lokal di setiap propinsi di Indonesia
  6. Sumber energi primer di Indonesia
About these ads

2 thoughts on “Potensi Sumber Energi Lokal di Setiap Propinsi di Indonesia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s